Gubernur Erzaldi Minta Opini WTP Dijadikan Sebagai Budaya

WARTABANGKA, PANGKALPINANG – Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) menjadi sangat penting bagi Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) karena menjadi gambaran atas kualitas kinerja pemerintah daerah.

Oleh karena itu, dalam kegiatan Focus Group Discussion (FGD) Akuntansi dan Pelaporan Keuangan Daerah Provinsi Babel melalui aplikasi zoom meeting dari ruang kerjanya, Lantai 2 Kantor Gubernur Babel, Air Itam, Kamis (4/2), Gubernur Erzaldi Rosman mengajak peserta untuk menjadikan WTP sebagai budaya untuk menghindarkan kita dari hal-hal yang tidak diinginkan dan menjaga kualitas pengelolaan keuangan pemerintah daerah.

Hal ini juga sesuai dengan pesan Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani. Daerah yang sudah pernah mencapai WTP diharapkan mempertahankan prestasinya karena, dampak dari WTP ini tidak hanya berpengaruh untuk daerah semata tapi juga berdampak secara nasional.

Sejak kepemimpinan Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman, Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung berhasil memperoleh Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) tiga kali berturut-turut sejak tahun 2018.

Capaian WTP merupakan gambaran kinerja pemerintah daerah bahwa telah melaksanakan amanah dalam mengelola keuangan daerah yang memberikan manfaat bagi kesejahteraan masyarakat.

Gubernur Erzaldi sangat mengapresiasi daerah yang mendapatkan WTP dan mengajak untuk mempertahankan prestasi tersebut.

“Saya mengapresiasi daerah yang mendapatkan WTP. Capaian ini harus dipertahankan karena capaian WTP ini menjadi harapan bagi kita semua,” kata Gubernur Erzaldi.

Menurutnya, sosok seorang pemimpin sangat berpengaruh besar pada capaian WTP.

“Capaian WTP tidak lepas dari sosok pimpinan. Seorang pemimpin harus mampu mempengaruhi lingkungan kerjanya untuk mengarahkan pada apa yang menjadi keinginannya. Dalam hal ini, tentu saja keinginan bagi kebaikan kita semua,” katanya.

Dilanjutkannya, seorang pemimpin menjadi tidak berarti jika tidak mampu membangun hubungan batin di lingkungan kerjanya.

“Memegang suatu jabatan strategis, tidak otomatis menjadikan kita seorang pemimpin. Penting bagi seorang pemimpin mampu mempengaruhi lingkungan kerja karena akan menciptakan ikatan yang baik sehingga para pegawaipun paham bahwa apa yang mereka kerjakan adalah memang untuk kebaikan kita semua,” lanjutnya.

Di samping itu, Bang ER mengatakan bahwa pencapaian WTP juga membutuhkan komitmen seluruh pihak yang terlibat.

“Hal terpenting juga yang ingin saya sampaikan adalah adanya komitmen yang kuat dari kita semua. Sehingga upaya kita untuk mencapai WTP ini menjadi mudah dan tidak berat. InsyaAllah WTP dapat kita raih kembali ,” tambahnya.

Usai memberi arahan, Bang ER menerima plakat sebagai keynote speaker dari Kanwil Ditjen Perbendaharaan Babel.

Turut hadir dalam FGD, yakni perwakilan BPKP RI Babel, perwakilan Kemendagri, dan para undangan lainnya. (Diskominfo Babel)

loading...

Check Also

Menko PMK Muhadjir Effendy Tiba di Pangkalpinang

WARTABANGKA, PANGKALPINANG – Bangka Belitung (Babel) kembali dikunjungi salah satu pejabat Kabinet Indonesia Maju. Kali …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *